Selasa, 06 November 2012

Teori Organisasi Umum 1# - KONFLIK ORGANISASI



KONFLIK  ORGANISASI

PENDAHULUAN
Dalam  setiap  melakukan  kegiatan  adakalanya  akan  terjadi  konflik,  begitu  pula  dalam  berorganisasi.  Namun,  apakah  kalian tahu  tentang  “konflik  organisasi”,  mungkin  diantara  kalian  ada  yang  tahu, tapi  tak  sedikit  pula  yang  tidak  mengetahuinya.  Oleh  karena  itu,  saya  akan  menjelaskannya  pada  tugas  softskill  kali  ini.


PENGERTIAN  KONFLIK 


 

Konflik  berasal  dari  kata  kerja  Latin  configure  yang  berarti  saling  memukul. Secara  sosiologis,  konflik  diartikan  sebagai  suatu  proses  sosial  antara  dua orang  atau  lebih  (bisa  juga  kelompok)  dimana  salah  satu  pihak  berusaha menyingkirkan  pihak  lain  dengan  menghancurkannya  atau  membuatnya  tidak berdaya.
Konflik  dilatarbelakangi  oleh  perbedaan  ciri-ciri  yang  dibawa  individu  dalam suatu  interaksi.  Perbedaan-perbedaan  tersebut  diantaranya  adalah menyangkut  ciri  fisik,  kepandaian,  pengetahuan,  adat  istiadat,  keyakinan,  dan lain  sebagainya.  Dengan  dibawa  sertanya  ciri-ciri  individual  dalam  interaksi sosial,  konflik  merupakan  situasi  yang  wajar  dalam  setiap  masyarakat  dan tidak  satu  masyarakat  pun  yang  tidak  pernah  mengalami  konflik  antar anggotanya  atau  dengan  kelompok  masyarakat  lainnya,  konflik  hanya  akan hilang  bersamaan  dengan  hilangnya  masyarakat  itu  sendiri.
Konflik  bertentangan  dengan  integrasi.  Konflik  dan  Integrasi  berjalan  sebagai sebuah  siklus  di  masyarakat.  Konflik  yang  terkontrol  akan  menghasilkan integrasi.  Sebaliknya,  integrasi  yang  tidak  sempurna  dapat  menciptakan konflik.
Ada  beberapa  pengertian  konflik  menurut  beberapa  ahli:
  1.     Menurut  Taquiri  dalam  Newstorm  dan  Davis  (1977),  konflik  merupakan warisan  kehidupan  sosial  yang  boleh  berlaku  dalam  berbagai  keadaan akibat  daripada  berbangkitnya  keadaan  ketidaksetujuan, kontroversi  dan pertentangan  diantara  dua  pihak  atau  lebih  pihak  secara  berterusan.
  2.     Menurut  Gibson,  et  al  (1997: 437),  hubungan  selain  dapat  menciptakan kerjasama,  hubungan  saling  tergantung  dapat  pula  melahirkan  konflik. Hal  ini  terjadi  jika  masing – masing  komponen  organisasi  memiliki kepentingan  atau  tujuan  sendiri – sendiri  dan  tidak  bekerjasama  satu sama  lain.
  3.     Menurut  Robbin  (1996),  keberadaan  konflik  dalam  organisasi ditentukan  oleh  persepsi  individu  atau  kelompok.  Jika  mereka  tidak menyadari  adanya  konflik  di  dalam  organisasi  maka  secara  umum konflik  tersebut  dianggap  tidak  ada.  Sebaliknya,  jika  mereka mempersepsikan  bahwa  di  dalam  organisasi  telah  ada  konflik  maka konflik  tersebut  telah  menjadi  kenyataan.
  4.     Dipandang  sebagai  perilaku,  konflik  merupakan  bentuk  minteraktif  yang terjadi  pada  tingkatan  individual,  interpersonal,  kelompok  atau  pada tingkatan  organisasi  (Muchlas, 1999).  Konflik  ini  terutama  pada tingkatan  individual  yang  sangat  dekat  hubungannya  dengan  stres.
  5.     Menurut  Minnery  (1985),  Konflik  organisasi  merupakan  interaksi  antara dua  atau  lebih  pihak  yang  satu  sama  lain  berhubungan  dan  saling tergantung,  namun  terpisahkan  oleh  perbedaan  tujuan.
  6.     Konflik  dalam  organisasi  sering  terjadi  tidak  simetris  terjadi  hanya  satu pihak  yang  sadar  dan  memberikan  respon  terhadap  konflik  tersebut. Atau,  satu  pihak  mempersepsikan  adanya  pihak  lain  yang  telah  atau akan  menyerang  secara  negatif  (Robbins, 1993).
  7.     Konflik  merupakan  ekspresi  pertikaian  antara  individu  dengan  individu lain,  kelompok  dengan  kelompok  lain  karena  beberapa  alasan.  Dalam pandangan  ini,  pertikaian  menunjukkan  adanya  perbedaan  antara  dua atau  lebih  individu  yang  diekspresikan,  diingat,  dan  dialami  (Pace & Faules, 1994:249).
  8.     Konflik  dapat  dirasakan,  diketahui,  diekspresikan  melalui  perilaku-perilaku  komunikasi  (Folger & Poole: 1984).
  9.     Konflik  senantisa  berpusat  pada  beberapa  penyebab  utama,  yakni tujuan  yang  ingin  dicapai,  alokasi  sumber – sumber  yang  dibagikan, keputusan  yang  diambil,  maupun  perilaku  setiap  pihak  yang  terlibat (Myers,1982:234-237; Kreps, 1986:185; Stewart, 1993:341).
 10.      Interaksi  yang  disebut  komunikasi  antara  individu  yang  satu  dengan yang  lainnya,  tak  dapat  disangkal  akan  menimbulkan  konflik  dalam level  yang  berbeda – beda  (Devito, 1995:381)
 
TEORI  KONFLIK
Ada  tiga  teori  konflik  yang  menonjol  dalam  ilmu  sosial.  Pertama  adalah  teori  konflik  C. Gerrtz,  yaitu  tentang  primodialisme,  kedua  adalah  teori konflik  Karl. Marx,  yaitu  tentang  pertentangan  kelas,  dan  ketiga  adalah  teori konflik  James  Scott,  yaitu  tentang  Patron  Klien.
PENYEBAB  KONFLIK  DI  ORGANISASI
   A. Faktor Manusia
   1.     Ditimbulkan dari seorang pimpinan atau atasan kakrena gaya dan cara kepemimpinanya.
   2.     Personil yang mempaertahankan aturan-atiran secara kaku.
   3.     Timbul karena ciri-ciri individual, seperti tempramental, egois, fanatik dan sikap otoriter.
   B. Faktor Organisasi
  1.     Persaingan penggunaan Sumber Daya
       Apabila sumber daya berupa uang, material atau sarana lain terbatas, maka      akan  terjadi persaingan dalam menggunakannya.
           2.     Perbedaan Tujuan dari Unit-unit
Setiap unit dalam organisasi mempunyai tugas dan tanggung jawab dibidangnya. Perbedaan sering mengacu terjadi konflik.
          3.     Perbedaan Nilai dan Persepsi
suatu kelompok tertentu merasa diperlakukan tidak adil sehingga ia berpersepsi negatif. Para manajer muda beranggapan bahwa merekan diberikan yang cukup berat, rutin dan rumit, sementara manajer tua diberikan tugas yang ringan-ringan saja.
         4.     Hambatan Komunikasi
Komunikasi yang kurang baik akan menimbulakn konflik antar anggota. Untuk itu diperlukan komunikasi yang dapat dimengerti semua anggota.
JENIS-JENIS  KONFLIK
Menurut  Dahrendorf,  konflik  dibedakan  menjadi  4  macam :
  • Konflik  antara  atau  dalam  peran  sosial  (intrapribadi),  misalnya  antara peranan-peranan  dalam  keluarga  atau  profesi  (konflik  peran / role).
  • Konflik  antara  kelompok-kelompok  sosial  (antar  keluarga,  antar gank).
  • Konflik  kelompok  terorganisir  dan  tidak  terorganisir  (polisi  melawan massa).
  • Koonflik  antar  satuan  nasional  (kampanye,  perang  saudara).
  • Konflik  antar  atau  tidak  antar  agama.
  • Konflik  antar  politik.
DAMPAK  YANG  DITIMBULKAN  AKIBAT  KONFLIK








Hasil  dari  sebuah  konflik  adalah  sebagai  berikut :
  • Meningkatkan  solidaritas  sesama  anggota  kelompok  (ingroup)  yang Mengalami  konflik  dengan  kelompok  lain.
  • Keretakan  hubungan  antar  kelompok  yang bertikai.
  • perubahan  kepribadian  pada  individu,  misalnya  timbulnya  rasa  dendam,  benci,  saling  curiga,  dan  lain-lain.
  • Kerusakan  harta  benda  dan  hilangnya  jiwa  manusia.
  • Dominasi  bahkan  penaklukan  salah  satu  pihak  yang  terlibat  dalam konflik.
Para  pakar  teori  telah  mengklaim  bahwa  pihak-pihak  yang  berkonflik  dapat memghasilkan  respon  terhadap  konflik  menurut  sebuah  skema  dua-dimensi; pengertian  terhadap  hasil  tujuan  kita  dan  pengertian  terhadap  hasil  tujuan pihak  lainnya.  Skema  ini  akan  menghasilkan  hipotesa  sebagai  berikut:
  • Pengertian  yang  tinggi  untuk  hasil  kedua  belah  pihak  akan menghasilkan  percobaan  untuk  mencari  jalan  keluar  yang  terbaik.
  • Pengertian  yang  tinggi  untuk  hasil  kita  sendiri  hanya  akan menghasilkan  percobaan  untuk  "memenangkan"  konflik.
  • Pengertian  yang  tinggi  untuk  hasil  pihak  lain  hanya  akan  menghasilkan percobaan  yang  memberikan  "kemenangan"  konflik  bagi  pihak  tersebut.
  • Tiada  pengertian  untuk  kedua  belah  pihak  akan  menghasilkan percobaan  untuk  menghindari  konflik.

 
CARA  MENGATASI  KONFLIK





1)  Netralisasi  sikap
Bahwa  sikap  memihak  pada  salah  seorang  atau  golongan  yang  sedang berselisih  akan  mempertajam  perselisihan  konflik  tersebut.  Maka  sikap  yang paling  tepat  adalah  netral  atau  tidak  memihak  dan  bahkan  diusahakan  untuk menjadi  mediator  di  dalam  mengatasi  konflik  tersebut.
2)  Mengubah  sikap
Kemungkinan  terjadinya  konflik  dapat  disebabkan  oleh  sikap  salah  seorang anggota  kelompok  atau  organisasi  yang  dirasa  tidak  tepat  oleh  anggota  atau kelompok  lain.  Jika  hal  ini  terjadi  maka  kita  harus  cepat  dan  tanggap  untuk mengubah  sikap  kita.
3)  Mengurangi  perbedaan  yang  ada
Salah  satu  penyebab  terjadinya  konflik  adalah  karena  adanya  perbedaan pandangan  atau  kepentingan  diantara  anggota  organisasi  atau  perusahaan. Oleh  karena  itu,  kita  harus  berupaya  untuk  mengurangi  adanya  perbedaan-perbedaan  tersebut,  dan  bahkan  sebisa  mungkin  mengubah  perbedaan tersebut  menjadi  sinergi  yang  akan  mendorong  tercapainya  tujuan  organisasi.
4)  Memecahkan  masalah  bersama-sama
Suatu  masalah  akan  dapat  diatasi  dengan  baik,  jika  semua  elemen  atau pihak  yang  berada  dalam  organisasi  tersebut  dilibatkan  dan  berpartisipasi untuk  mengatasi  permasalahan  atau  konflik  yang  terjadi.  Oleh  karena  itu, kita  harus  menghindari  terjadinya  konflik  di  tempat  kerja,  bahkan  indikasi konflik  hendaknya  diusahakan  untuk  diubah  menjadi  kerjasama.

DAFTAR  PUSTAKA

























0 komentar:

Poskan Komentar